China Kirim Pasukan ke Perbatasan, Sebelum Baku Hantam Lawan Militer India

Foto : tentara Cina dan India di Perbatasan kedua Negara

Sebelum terjadi bentrokan lawan militer India di Lembah Galwan, China telah mengirim pendaki gunung dan petarung ke sana. Temuan itu diungkapkan oleh media pemerintah China, yang dilansir AFP pada Minggu (28/6/2020).

Baku hantam antara militer kedua negara ini adalah yang paling mematikan dalam lebih dari 50 tahun terakhir, dengan 20 korban tewas di India sedangkan China belum mengungkap jumlah korbannya.

Surat kabar militer pemerintah China National Defense News melaporkan, lima divisi milisi baru yang terdiri dari mantan anggota tim estafet obor Olimpiade Gunung Everest dan petarung dari klub bela diri Enbo Fight Club datang diperiksa di Lhasa, Tibet, pada 15 Juni.

 Kemudian televisi pemerintah China CCTV menampilkan cuplikan ratusan pasukan baru yang berbaris di ibu kota Tibet. Komandan Tibet Wang Haijiang mengatakan, perekrutan petarung dari Enbo Fight Club akan “sangat meningkatkan kekuatan dan mobilisasi” pasukan, serta meningkatkan “respons dan bantuan”.

China Bantah 40 Tentaranya Jadi Korban dalam Konflik Perbatasan dengan India Namun ia tidak mengonfirmasi secara eksplisit, pengiriman para petarung itu terkait dengan konflik perbatasan India-China yang sedang berlangsung. Senin (15/6/2020), militer India dan China baku hantam di Ladakh, wilayah perbatasan yang 1.300 kilometer jauhnya dari Lhasa.

Kedua pihak saling menyalahkan atas insiden ini, yang terjadi tanpa baku tembak melainkan adu jotos, lemparan batu, dan pukulan tongkat besi berpaku.

) mengatakan, pihaknya telah memperkuat pasukan di perbatasan Himalaya yang disengketakan itu, untuk menyamai pengerahan pasukan yang dilakukan China. Media pemerintah China dalam beberapa pekan terakhir menyoroti kegiatan militer di perbatasan itu, termasuk latihan anti-jet tempur di dataran tinggi Tibet yang berbatasan dengan India.

 China National Defense News menuliskan, pasukan baru direkrut untuk “memperkuat perbatasan dan menstabilkan Tibet”. Baca juga: Hampir 11 Jam Berunding, India dan China Akhirnya Sepakat Berdamai India mengklaim pasukan China menyergap tentara India dan memaksa mereka turun dari bukit, karena ada “perambahan” yang China lakukan. Kedua negara bersepakat tidak memakai senjata api di perbatasan, sehingga bentrokan terjadi dengan alat lain.

Sebaliknya China menuding India telah dua kali melewati Garis Kontrol Aktual (LAC) yang merupakan batas tidak resmi, dan memprovokasi pasukannya. Sebelum baku hantam ini, terakhir kali kedua negara bentrok di perbatasan pada 1962.


Tinggalkan Komentar