Andreychenko

Kepanikan Walmart Missouri Karena Pria Bersenjata

Disetrap Dunia

Seorang pria yang menyebabkan kepanikan karena memasuki Walmart dengan senapan dan pelindung tubuh mengaku pada polisi bahwa ia hanya menguji haknya untuk membawa senjata di tempat umum.

Dmitriy Andreychenko memasuki toko dengan penuh senjata, beberapa hari setelah kejadian penembakan massal di toko Walmart lain.

“Saya ingin tahu apakah Walmart itu menghormati amandemen kedua,” kata pria berusia 20 tahun itu kepada polisi setelah ditangkap.

Jaksa telah mendakwanya melakukan ancaman teroris.

Jika dinyatakan bersalah, dakwaan tersebut dapat mengakibatkan hukuman penjara empat tahun dan denda $10.000 (£8.300), ungkap jaksa penuntut Kabupaten Greene Dan Patterson dalam sebuah pernyataan.

Pada 8 Agustus, Mr Andreychenko memasuki toko “dipersenjatai senapan gaya AR di dadanya”, kata polisi, mengenakan rompi balistik dan merekam dirinya sendiri. Senapan dan pistol yang dibawanya pun terisi peluru.

Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak mengira akan ada reaksi seperti itu dari aksinya.

“Ini Missouri, aku mengerti jika kita berada di tempat lain seperti New York atau California, orang-orang akan panik,” katanya, menurut laporan polisi.

Beberapa hari sebelumnya, 20 orang terbunuh di Walmart El Paso oleh seorang pria bersenjata yang membawa senapan otomatis.

Pernyataan polisi juga mengungkapkan bahwa istrinya, Angelice, telah memperingatkannya bahwa itu bukan ide yang bagus.

“Dia mengatakan kepadanya bahwa orang-orang akan menganggap ini serius karena kejadian baru-baru ini … dia mengatakan kepadanya bahwa dia hanyalah seorang bocah yang belum dewasa,” katanya.

Adik perempuannya, Anastasia, juga mengatakan kepada polisi bahwa dia telah memintanya untuk merekam video dari apa yang disebutnya “eksperimen sosial”.

“Dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah ide yang buruk dan dia tidak ingin melakukan itu,” katanya.

Andreychenko mengatakan kepada polisi bahwa dia hanya bermaksud membeli beberapa tas belanjaan dan memeriksa apakah ada yang mencoba menghentikannya.

Manajer toko dalam pernyataaan polisi mengyatakan bahwa ia percaya Andreychenko datang ke toko untuk menembak orang sehingga ia memicu alarm kebakaran untuk mengevakuasi pelanggan.

Andreychenko ditahan di bawah todongan senjata oleh seorang pemadam kebakaran yang sedang tidak bertugas, yang secara hukum membawa senjatanya sendiri, sampai polisi menangkapnya.

Jaksa Penuntut Umum Dan Patterson mengatakan bahwa sementara penduduk Springfield, Missouri, diizinkan untuk membawa senjata, “hak itu tidak memungkinkan seseorang untuk bertindak secara sembrono dan kriminal yang membahayakan warga negara lainnya.”

Tuduhan ancaman teroris mencakup tindakan yang “dengan ceroboh mengabaikan risiko menyebabkan evakuasi” dari sebuah bangunan, atau “secara sadar menyebabkan kepercayaan atau ketakutan yang salah … bahwa ada kondisi yang melibatkan bahaya bagi kehidupan.”

Andreychenko ditahan dengan obligasi senilai $ 10.000, dan tidak akan diizinkan memiliki senjata api jika dia benar-benar membuat jaminan.

Tinggalkan Komentar